Mati Yang Bagaimana Dianggap Mulia? | fasihah.com


February 5, 2011

Mati Yang Bagaimana Dianggap Mulia?

Assalamualaikum! rupanya bila pulang ke kampung lagi susah mahu menjengah belog ini. Huhu terima kasih kepada yang memberi komen, nanti cheq balas sorang-sorang deh. hehe  

Dalam hidup ni, kita selalu menilai dari apa yang kita nampak, senang cerita, luaran nya lah kan. Kadang dari luarannya kita nampak dah dia alim, baik, berakhlak mulia dan sebagainya.

Ok, nak ambil masa anda sikit. Sekarang, aku ada 2 situasi si mati. Jadi, situasi yang mana 1 merupakan situasi mati yang dianggap baik?

Situasi 1 :-

Si mati meninggal di dalam Masjid jam 4.30 pagi Jumaat.


Situasi 2 :-

 Si mati meninggal dalam tandas.


Ok, sekarang, beritahu aku, situasi yang mana 1 yang lebih baik agaknya?



p/s: entri pendek sahaja, saantai-santai gitu. hehe ;) 

TERIMA KASIH SUDI BACA^^

6 comments:

Ayuni said...

1 sbb yg 2 tu tmpt setan, xeloklah....

Raji berkata said...

huhu of course yg 1 kan?

Hamba Ilahi said...

pandangan saya,
tidak terlalu dikisahkan bagaimana sesorang itu mati.

tetapi yang diambil kisah adalah dalam keadaan apa dia mati.


contoh, A mati di tanah haram Mekah. B pula mati di dalam kelab malam.

sekali pandang macam A dapat husnul khatimah, dan B su'ul khatimah.


tapi, selidik punya selidik, rupa-rupanya A mati bunuh diri, B pula mati akibat dipukul dengan teruk ketika cuba menyampaikan dakwah (nasihat).

kan dah terbalik tu.

Hamba Ilahi said...

penulisan terbaru saya: saya kekal di Mesir buat masa ini


tutorial hebat: tips blogger terhebat yang saya tak pernah dengar mana-mana otai sebut setakat ini

d_tieah said...

Wallahualam..
Manusia tak leh nak nilai..
Hanya Allah yang tahu..

http://dhatieku.blogspot.com/2011/02/aidil-zafwan-dan-zaquan-adha-junior.html

Adil said...

suka jwpan hmba ilahi ;D